Tuesday, April 9, 2013

aku..anak lelaki tunggal

Terkadang terfikir sendiri betapa beruntungnya menjadi seorang anak lelaki tunggal. Tapi masa kecil dulu " oh ruginya aku, kalau ada abang kan best"... Perit bila terpaksa koyak nyior dengan kapak atau parang yang tumpul.... Siap belah... Kukur nyior pun tanggung jawab.. Mula kukur sedapnya kalau kita ambil nyior yg baru kukur tu... Tumbor nyior mmglah aku khaskan buat adikku... 

Lepas kukur mujurlah tugas mula bertukar. Perah adalah tugas kakakku. Eh... Bawang tak cukup lagi tu Li... Ida koyak sikit tolong tambah sikit lagi. Ambil satu bawang ppacak hujung pisau takut masuk mata. Koyak...koyak dan koyak bagi pada Kak Na untuk dia potong... Ah siap.. Cuba ambil semula tempurong.. Ni kalu ikat tali dilubang tempurong boleh buat Chak Nyir ni... Cuba buat oh... Berjaya Adik Idalah yg mainnya... Tak apalah... Bila dekat raya hati mula rungsing.. ibu selalu ambil upah buat Roti Jala..Ayam Kerutuk.. Parahlah aku kali bunyinya banyak tempahan... Aku pulaklah kesudahannya 

Kak Na mmg Slow Motion Orangnya... Adik Ida Kecik Lagi masa tu.. Siapkan daun pisang... Buat kelonsong kacang butir.. Tebuk hujung berjoget lah aku bersama Kak Na yg melipatnya..Oh.. Laju Li boleh mak tambah satu dapor lagi... Bolehlah.. Bergoleklah aku macam penari dangdut gerudilah aku tanpa musik.. Kak Na menanti untuk melipatnya.. Ibu sediakan Kerutuk Ayam dan Daging.. Adik Da tolong yg kecik2 aje.... Semasa hari raya semakin dekat rupanya ada lagi tempahan... Yang ini akan jadikanku Body Builder... "Pecahkan telor Li asingkan telor kuning dan putih... Bakpo pulok ni.. Telor kuning nak buat kuah.. Telor putih nak buat beleda.. Oh..Beleda Buih ni... Alamak patahlah bahu kali ni.tahun lepas dah kena, seminggu baru pulih bahuku.. Acara genjak telorlah acara paling boring... 15 kali tanya.. Bolih dah mak..takleh lagi..sikit lagi..rupanya sikit lagi tu setengah jam baru..ok.. 




Mujurnya tahun tu mak tak wat sambal daging.. Kalu tidak tak main bedil buloh lah aku raya tu.. Pelita rekaan sendiri dgn tin susu ajerrr.. Mak dapat upah lepas raya mula berbagi duit. Nak memujuk terus bawa tengok bola bersama vespanya.. Tak sangka ramai nya orang... Nak lompat aku kecik.. Akhirnya ayah begitu gagah mengangkatku. Didukung masuk dalam stadium aku mula berpaling kebelakang kerana dilonjak tinggi. Eh.. Kenapa ayah ada dibelakang sana tersengih kearahku.. Aku berpaling kebawah rupanya seorang india sedang mengangkat.. Rasanya dia ingat aku ni adalah anak india jugak. Ayah cepat kearahku dan India tersebut lantas mengucap terima kaseh.... Thank's Uncle budi uncle tak terbalas...


Rosli Salleh
08 Apr' 2013

No comments: